Beranda Daerah Payakumbuh SMA 3 Payakumbuh, Biarkan Pembulian dan Siswa Sakit di Sekolah.

SMA 3 Payakumbuh, Biarkan Pembulian dan Siswa Sakit di Sekolah.

SMA
Palng Nama SMA Negeri # Payakumbuh di Nankodok
Payakumbuh I Kaba Sumbar,net – Guru SMA 3 Payakumbuh cenderung melakukan pembiaran terhadap prilaku siswa-siswanya yang membuli. Di sekolah itu, siswa yang sakit juga dibiarkan merintih lunglai tanpa mendapat penanganan yang semestinya.

Sumber-sumber Di SMA 3 itu mengungkapkan bahwa kerap terjadi pembulian dan pembiaran terhadap siswa peria yang nakal. Seperti yang menimpa Athifah, Rabu (26/7-2023 ) siang. Siswi kelas XII Mipa 3 itu, terpaksa dijemput Ayahnya ke sekolah dan dilarikan ke IGD RS. Umum Payakumbuh, siang itu juga.

SMA
Athifah , korban Pembulian Siswa SMA 3 Payakumbuh, saat di IGD Adnan WD Kota Payakumbuh

Siang itu Athifah yang sedang kurang enak badan, di buli oleh Jaka, siswa sekelas dengannya. Jaka yang dikenal sebagai anak nakal di SMA.3 membuli Athifah yang duduk di depan mejanya. Jaka mendorong mejanya kuat-kuat ke arah kursi Athifah, yang sedang sakit.

Jaka, sama sekali tidak memperdulikan tegahan Athifah dan teman-teman sekelas lainnya, agar jangan mengganggu Athifah yang sedang sakit. Ia ( Jaka ) justru semakin sering mendorong mejanya ke arah punggung Athifah.

Karena menanggung pusing dan kepalanya yang sakit, Athifah hanya memendam rasa kesal dan jengkelnya. Akibatnya Asam lambung dan asma Athifah kambuh.

Yang paling mengherankan, Guru yang tengah memimpin pembelajaran, mendiamkan hal itu. Bahkan gur bersangkutan, asik memainkan Hp Androidnya. Ungkap siswa pada awak media, saat istirihat siang.

Menyangkut siswa-siswa yang sakit di sekolah, sumber-sumber lain mengatakan bahwa pihak sekolah memang kurang memperhatikan penanganan terhadap siswa yang sakit di sekolah.  Hanya solidaritas kami para siswa-lah yang menangani teman2 yangskit di sekolah.

Demikian juga halnya terhadap siswa-siswa nakal yang suka membuli siswi-siswi di sekolah ini. Pihak sekolah terkesan membiarkan prilaku Siswa nakal itu. Meskipun ditegur dan dipanggil ke ruang guru, prilaku mereka ( siswa ) bersangkutan tidak  terlihat adanya perubahan.

Menurut Edi Anwar, Orang tua Athifah berpendapat, bahwa prilaku sejumlah siswa pembuli itu, memiliki korelasi kuat dengan sikap sebagian Guru di SMA setempat.  Edi Anwar, justru diajak bertengkar oleh guru/Wali kelas XII Mipa 3, Rica, ketika meminta agar peristiwa pembulian itu jangan terulang lagi.

Oknum guru Rica, “seakan menantang profesi saya, dan menyatakan bahwa ia tidak senang jika saya mempersoalkan kejadian tersebut “ , katanya.

Edi Anwar, yang mencoba menelpon Kepala SMA.3 Payakumbuh, Irma Takarina beberapa kali dengan nomor 08136343XXXX, Yang bersangkutan hanya membalas dengan Chat WA. “Terima kasih infonya Pak segera kami proses “

Facebook Comments