Beranda Politik Ukraina: Siapkan Spam untuk Menjangkau Jutaan Orang Rusia

Ukraina: Siapkan Spam untuk Menjangkau Jutaan Orang Rusia

spam
KabaSumbar.net – Seorang ahli komputer Norwegia telah membuat website spam yang memungkinkan siapa saja untuk mengirim email tentang perang di Ukraina ke hingga 150 alamat email Rusia sekaligus, sehingga orang Rusia memiliki kesempatan untuk mendengar kebenaran yang disembunyikan pemerintah mereka.

Semua kotak masuk email di Rusia melakukan ping.

Jutaan pesan spam sedang diterima dengan topik menarik yang sama Ya vam ne vrag – Saya bukan musuh Anda.

Pesan itu muncul dalam bahasa Rusia dengan terjemahan bahasa Inggris dan dimulai: “Teman terkasih, saya menulis kepada Anda untuk mengungkapkan keprihatinan saya atas masa depan anak-anak kita yang aman di planet ini. Sebagian besar dunia telah mengutuk invasi Putin ke Ukraina.”

Email panjang itu selanjutnya memohon kepada orang-orang Rusia untuk menolak perang di Ukraina dan mencari kebenaran tentang invasi, dari situs berita non pemerintah.

Hanya dalam beberapa hari, lebih dari 22 juta email spam ini mendarat di kotak masuk Rusia, dan dikirim oleh sukarelawan di seluruh dunia, yang menyumbangkan waktu dan alamat email mereka untuk tujuan tersebut.

Ini adalah salah satu dari semakin banyaknya cara unik yang dicoba oleh peretas, aktivis, dan orang-orang di seluruh dunia setiap hari untuk menjangkau orang-orang Rusia secara online untuk menghindari pemblokiran dan penyensoran media. Ide seorang pengguna Twitter Polandia untuk memposting ulasan yang berbicara tentang perang terhadap bisnis Rusia di Google dan Yandex menjadi viral.

Di tempat lain kelompok peretas mengklaim telah merusak situs web berita Rusia dengan pesan kepada orang-orang Rusia untuk “menghentikan Putin”.

Namun kampanye email spam yang dibuat oleh tim kecil di Norwegia tampaknya telah menarik imajinasi ribuan orang yang mencari cara untuk membantu orang Rusia untuk belajar tentang perang.

“Selama Perang Dunia Kedua, dan dalam perang sebelumnya, orang-orang terbang di atas Jerman dengan selebaran dan menjatuhkannya. Ini hanyalah cara yang lebih modern untuk mencoba membuat orang membuka mata mereka,” kata Fabian, yang mencetuskan ide tersebut.

Orang Norwegia berusia 50 tahun, yang menjalankan bisnis jaringan komputer, tidak ingin nama keluarganya dipublikasikan karena takut akan pembalasan dari pihak berwenang Rusia. Dia mengatakan dia merasa terdorong untuk melakukan sesuatu karena ia semakin cemas tentang kemungkinan terjadinya Perang Dunia Ketiga.

Facebook Comments

Artikulli paraprakLembah Harau Butuh Pengelolaan Serius
Artikulli tjetërKedai Kopi Sumuarapak Bukittinggi Terbakar