Beranda Uncategorized Orkney ke Norwegia Saat Eksplorasi Pemerintahan Baru

Orkney ke Norwegia Saat Eksplorasi Pemerintahan Baru

Orkney
Pemandangan Inggris
Skotlandia I Kaba Sumbar.net – Orkney dapat meninggalkan Inggris ke Norwegia saat mengeksplorasi ‘pemerintahan alternatif’, (3/7/2023). Pemimpin dewan pulau mengutip ‘hubungan budaya yang dalam’, karena otoritas mempertimbangkan laporan yang melihat status Kepulauan Channel dan Faroes.

Orkney dapat meninggalkan Inggris untuk menjadi wilayah pemerintahan sendiri di Norwegia setelah dewannya memilih untuk mengeksplorasi “bentuk pemerintahan alternatif”.Orkney

Kepulauan di lepas pantai utara Skotlandia juga akan mempertimbangkan untuk mengubah status hukumnya di Inggris karena berupaya memberikan lebih banyak peluang ekonomi.

Sebuah mosi telah diajukan oleh pemimpin dewan Kepulauan Orkney, James Stockan, untuk mengeksplorasi “koneksi Nordik”, serta melihat struktur tata kelola dependensi mahkota seperti Guernsey, Jersey, dan Isle of Man.

Orkney berada di bawah kendali Norwegia dan Denmark sampai tahun 1472, ketika pulau-pulau itu diberikan ke Skotlandia sebagai jaminan mahar Margaret dari Denmark atas pernikahannya dengan Raja James III dari Skotlandia.

Stockan mengatakan kepada BBC News : “Kami adalah bagian dari kerajaan Norse lebih lama daripada kami menjadi bagian dari Inggris.

“Di jalan di Orkney, orang-orang datang dan berkata kepada saya: kapan kita akan membayar mahar? Kapan kita akan kembali ke Norwegia? Ada kedekatan yang sangat besar dan hubungan budaya yang sangat dalam di sana. Inilah saat yang tepat untuk mengeksplorasi apa yang mungkin.

Dia mengatakan Orkney telah “sangat gagal” oleh pemerintah di Edinburgh dan London, dengan dana per kapita yang lebih sedikit daripada yang diterima oleh Shetland dan Western Isles.

Laporan yang akan diajukan ke dewan juga merujuk pada Kepulauan Faroe, wilayah pemerintahan sendiri Denmark di Laut Utara.

Liberal Demokrat MSP untuk Orkney, Liam McArthur, mengatakan ada bahaya dalam “memasang penghalang” tetapi mengatakan dia mendukung pemberdayaan masyarakat pulau.

“Saya akan bertemu anggota dewan lokal pada hari Senin dan akan tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang apa yang direncanakan,” katanya. “Ada proposal serupa yang dipertimbangkan oleh dewan Kepulauan Orkney sekitar waktu referendum kemerdekaan terakhir dan saya ingin memahami perbedaannya.

“Secara lokal, saya pikir penduduk pulau juga ingin diyakinkan bahwa latihan ini tidak akan mengakibatkan sumber daya dewan diambil dari menjalankan layanan sehari-hari pada saat ini berada di bawah tekanan nyata.”

Meskipun mosi tersebut tidak mengikat dewan pada salah satu opsi, laporan pejabat mengatakan setiap perubahan konstitusional mungkin memerlukan kombinasi petisi, referendum, dan undang-undang di Holyrood dan Westminster.

Mosi itu akan dibahas oleh dewan pada hari Selasa.

Dikutip dari The Guardian ( Saidi Hartono )

Facebook Comments