Beranda Internasional Klaim Vladimir Putin Presiden Rusia Danai Wagner Permudah Ia Diadili

Klaim Vladimir Putin Presiden Rusia Danai Wagner Permudah Ia Diadili

vladimir putin
Kaba Sumbar.net – Pengakuan Vladimir Putin Presiden Rusia telah membayar 86 miliar rubel kepada tentara bayaran Yevgeny Prigozhin tahun ini berpotensi signifikan, mengekspos tanggung jawab negara Rusia atas tindakan Wagner, dan Putin.

Upaya Vladimir Putin untuk mengakhiri kudeta oleh kelompok Wagner, kata para pakar hukum internasional, akan memudahkan pengadilan internasional mengadili Putin, dan negara Rusia, atas kejahatan perang yang dilakukan oleh tentara bayaran.

Setelah pemberontakan yang dipimpin oleh Yevgeny Prigozhin, Vladimir Putin mengatakan para tentara bayaran itu “dibiayai penuh” oleh otoritas Rusia.

vladimir Putin

Pada tahun hingga bulan Mei 2023 saja, mereka menerima lebih dari 86 miliar rubel dari anggaran negara, atau lebih dari satu miliar dolar, tambahnya.

Menurut kata Philippe Sands KC, profesor hukum di UCL, kata-kata Vladimir Putin itu berpotensi dan punya konsekuensi signifikan dalam hal mengekspos tanggungjawab negara Rusia atas tindakan Wagner, dan Putin, secara pribadi dan individu maupun sebagai pemimpin negara Rusia,” jelas penulis buku buku tentang asal usul hukum humaniter internasional, East West Street.

Selama bertahun-tahun pemimpin Rusia menjauhkan diri dari Wagner, ketika tuduhan kejahatan perang terhadap para pejuang meningkat secara internasional. Tuduhan itu termasuk hasil penyelidikan PBB atas kehadiran mereka di Republik Afrika Tengah.

Selama pertempuran di Suriah dengan pasukan AS pada 2018, Moskow menolak kendali atas pasukan Wagner, yang didirikan pada 2014 lalu. Juru bicara Kremlin pada tahun yang sama mengatakan bahwa tidak ada perusahaan militer swasta di Rusia .

Membayar untuk Wagner tidak akan membuat Putin – atau Rusia – secara otomatis bertanggung jawab atas kejahatannya, kata Dapo Akande, profesor hukum internasional publik di Blavatnik School of Government, Oxford. Tapi itu bisa menjadi bagian penting dari kasus yang lebih luas.

Ini pengakuan yang signifikan,” katanya. “Pendanaan, dengan sendirinya, tidak cukup untuk mengatakan bahwa seseorang bertanggung jawab atas kejahatan internasional“. Akan tetapi sulit untuk menolaknya bahwa ‘hal-hal ini tidak ada hubungannya dengan kami.’”

“Anda mengatakan bahwa Anda benar-benar mendanai grup ini, di satu sisi itu berarti, Anda berkontribusi pada apa yang dilakukan grup ini”.

Kejaksaan Agung dan pengadilan mungkin perlu menunjukkan lebih banyak unsur yang menguatkan. Akan tetapi pengadilan setidaknya menemukan adanya unsur pertama.”

Pihak berwenang Ukraina, dan kelompok hak asasi manusia, berfokus mencari keadilan atas kejahatan yang dilakukan pasukan Rusia di sana.

Peneliti kejahatan perang telah menyebar ke seluruh negeri, mengumpulkan bukti untuk digunakan di pengadilan.

Salah satu yang paling menonjol, adalah atas terluka parahnya  penulis Victoria Amelina, dalam serangan di sebuah restoran, minggu lalu. Dan hal itu menurut rekan-rekannya adalah kejahatan perang itu sendiri.

Tetapi kekejaman Wagner, di Ukraina dan di tempat lain, berpotensi lebih sulit untuk disematkan ke negara Rusia daripada serangan oleh tentara prajurit tamtama.

Ada preseden untuk menemukan paramiliter bersalah atas kejahatan perang, tetapi bukan pada negara terkait.

Dalam pengadilan internasional Milisi Serbia dinyatakan bersalah terhadap Muslim Bosnia atas pembantaian Srebrenica tahun 1995. Tetapi Serbia dinyatakan bersalah hanya karena gagal mencegah genosida.

Di Beograd, keputusan itu dipelintir oleh beberapa nasionalis Serbia menjadi pembebasan. Pengadilan tidak dapat menetapkan bahwa paramiliter berada di bawah kendali langsung otoritas Serbia,” kata Sands.

Perbedaan itu diambil di Beograd keesokan harinya. Surat kabar yang mendukung pemerintah atau yang dikelola pemerintah, memuat berita utama yang mengatakan hal-hal seperti ‘Kami tidak bersalah’.

Hal Itu membuat komentar Putin berpotensi menjadi kunci untuk hasil yang berbeda dalam persidangan di masa depan, tambah Sands.

Bahkan jika tidak ada persidangan, perdebatan tentang pertanggungjawaban atas kejahatan Wagner dapat mendorong komunitas hukum internasional untuk berpikir lebih banyak tentang pertanggungjawaban di dunia dengan milisi yang berkembang biak, kata Gerry Simpson, profesor hukum internasional publik di LSE.

Seiring berjalannya waktu, “meningkatnya fragmentasi negara dan penggunaan perusahaan militer swasta, akan menjadi masalah yang semakin besar bagi pengadilan, ,” katanya.

Di tengah situasi politik dan militer yang sangat sensitive, “mengenyampingkan pertanyaan yang agak besar” tentang apakah pengadilan harus memainkan peran semacam ini, jelas akan menjadi penting dan sulit bagi pengadilan untuk menentukan siapa yang bertanggung jawab atas kasus tertentu. Hal itu merupakan suatu tindakan yang terjadi dalam kabut perang yang semakin berkabut, ”kata Simpson.

Dikutip The Guardian ( saidi Hartono )

Facebook Comments