Beranda Internasional Boris Johnson klaim telah’mengingatkan’ Trump Kunci utama bantuan Ukraina.

Boris Johnson klaim telah’mengingatkan’ Trump Kunci utama bantuan Ukraina.

Johnson
Inggris – Boris Johnson mengklaim dia ‘mengingatkan’ Trump tentang perannya sebagi kunci utama dalam bantuan Ukraina.

Mantan perdana menteri Inggris, Boris Johnson mengatakan dalam wawancara bahwa Trump ‘memainkan peran penting’ dalam mempersenjatai Ukraina dan memberi contoh.

Pada kunjungannya baru-baru ini ke AS, Boris Johnson “mengingatkan” Donald Trump bahwa dia “sebenarnya memainkan peran penting” dalam mendukung dan mempersenjatai Ukraina melawan penjajah Rusia, kata mantan perdana menteri Inggris itu, menambahkan bahwa bantuan Inggris ke Kyiv “diaktifkan” dengan contoh Trump.

Dalam sebuah wawancara di One Decision Johnson men-klaim tentang mantan presiden yang terkenal pro-Rusia. Dalam wawancara sebuah podcast yang dibawakan oleh Sir Richard Dearlove, mantan kepala dinas intelijen Inggris. MI6, dan jurnalis Julia Macfarlane itu Johnson menepis penyebutan pemakzulan Trump karena memblokir bantuan militer ke Ukraina. Episode ini dirilis pada hari Kamis.

Johnson mengundurkan diri sebagai pemimpin Konservatif dan perdana menteri pada Juli tahun lalu, di tengah skandal termasuk Partygate, atas pelanggaran kuncian di Downing Street selama pandemi Covid.

Bulan lalu, diketahui telah menyesatkan parlemen, dia mengundurkan diri sebagai anggota parlemen . Sejak itu dia menjadi kolumnis untuk Daily Mail, sebuah langkah yang dianggap melanggar peraturan parlementer.

rump kalah dalam pemilihan presiden 2020 dari Joe Biden, kekalahan yang dia tolak untuk terima, menyebarkan kebohongan bahwa itu adalah hasil dari kecurangan pemilu.

Setelah selamat dari pemakzulan kedua, karena menghasut serangan maut 6 Januari di Kongres, dan meskipun menghadapi 71 dakwaan pidana dan kemungkinan lebih banyak lagi, Trump adalah kandidat terdepan untuk nominasi presiden dari Partai Republik tahun depan.

Kedua mantan pemimpin yang sering dipermalukan itu bertemu di lokasi AS yang dirahasiakan pada bulan Mei. Upaya Johnson untuk membujuk Trump untuk mendukung Ukraina dilaporkan secara luas saat itu.

Berbicara kepada Satu Keputusan, Johnson berkata: “Salah satu alasan saya pergi ke Amerika Serikat (adalah]) karena jelas, politik Amerika sedang memasuki periode pra-pemilihan yang bergejolak.

Dan saya sangat prihatin hanya untuk menyampaikan pesan itu, apa pun yang mungkin Anda dengar, apa yang mungkin dipikirkan orang lain, perang di Ukraina sangat penting, dan kemenangan Ukraina sangat penting, dan itu satu-satunya jalan keluar.

Calon presiden dari Partai Republik termasuk penantang terdekat Trump, Ron DeSantis, telah memicu kontroversi dengan mempertanyakan dukungan AS untuk Ukraina.

Selama masa kekuasaannya sendiri, Trump dianggap terlalu dekat dengan presiden Rusia, Vladimir Putin. Sejak meninggalkan Gedung Putih, Trump telah menolak untuk berkomitmen melanjutkan dukungan AS untuk Kyiv dalam upayanya mengusir penjajah Rusia, seandainya dia kembali menjabat.

Di balai kota CNN pada bulan Mei, Trump berkata: “Rusia dan Ukraina, saya ingin mereka berhenti sekarat. Dan saya akan menyelesaikannya dalam 24 jam.”

Pada Satu Keputusan, Johnson berkata: “Saya pikir sangat penting jika Anda memiliki kesempatan untuk berbicara dengan orang-orang seperti Donald Trump , hanya untuk melupakan [bahwa] saya tahu dalam hati saya bahwa orang Ukraina akan menang. Saya tahu mereka pantas menang.

“Dan saya tahu bahwa Amerika telah memainkan peran penting dalam memastikan itu adalah hasil yang tepat. Saya pikir penting untuk mengingatkan seseorang seperti Donald Trump, Anda tahu, dia sebenarnya memainkan peran penting.”

Ditanya oleh Dearlove apakah Trump mengancam peluang Ukraina untuk memenangkan perang, Johnson berkata: “Jangan lupa siapa yang mengirim [rudal] Javelin pertama. Itu adalah Donald Trump.”

AS menyetujui penjualan rudal anti-tank Javelin ke Kyiv pada 2018 . Belakangan terungkap bahwa Trump memblokir bantuan militer lebih lanjut sebagai bagian dari skema untuk mengotori musuh-musuhnya, termasuk Biden, yang mengakibatkan pemakzulan pertamanya.

Macfarlane berkata: “Donald Trump juga yang menahan bantuan militer ke Ukraina.”

Johnson mengatakan bantuan militer Trump “sebenarnya memungkinkan [ed] kami di Inggris dengan cara tertentu” untuk mengirim senjata ke Kyiv.

Pertemuannya baru-baru ini dengan Trump, kata Boris Johnson, menghasilkan “percakapan energik yang mengalir sangat bebas, seperti yang Anda harapkan.

Dan apa yang saya temukan, sebenarnya, dengan partai Republik di Amerika Serikat, adalah, tentu saja, mereka mengkhawatirkan biayanya, dan itulah peran Kongres. [Tapi] mereka sangat mendukung Ukraina.”

Mengatakan tuan rumahnya harus mempertanyakan Trump sendiri, Johnson menambahkan: “Pandangan saya adalah bahwa apa pun yang terjadi dalam perebutan Gedung Putih,.

Saya pikir , kata Boris Johnson, Amerika akan tabah. Dan saya pikir alasan geopolitik besar untuk kelanjutan dukungan Amerika untuk Ukraina akan membuat kewalahan bagi siapa pun yang ada di sana.”

Ditanya tentang karakterisasi kontroversial DeSantis tentang perang di Ukraina sebagai “sengketa teritorial”, sebuah pernyataan gubernur Florida terpaksa mundur dengan cepat, Boris Johnson mengatakan ada elemen “isolasionis” di jajaran Republik tetapi “selalu demikian”.

Sebagai perdana menteri dan setelah meninggalkan jabatannya, Johnson menikmati sambutan hangat di Ukraina. Di podcast One Decision, dia juga ditanya tentang klaimnya bahwa Putin mengancam akan menyerang Inggris.

Putin “sangat lucu”, kata Johnson, menambahkan bahwa presiden Rusia benar-benar berusaha untuk “membingkai ulang apa yang telah dia lakukan, yang merupakan invasi biadab terhadap tetangga yang tidak bersalah, sebagai konfrontasi antara NATO yang bersenjata nuklir dan Rusia”.

Menyebut bantuan Biden ke Kyiv “luar biasa” dan “luar biasa”, mantan perdana menteri itu juga mengatakan bahwa sekutu Ukraina “semuanya perlu dipercepat”.

Dikutip dari The Guardian ( saidi Hartono )

 

Facebook Comments